Thursday, April 30, 2015

#148 The Art of Doing Nothing



apa sih yang sebenernya kita cari pas liburan ? apa sih yang memotivasi kita buat pergi ke sebuah tempat baru di antah berantah ? apa sih yang membuat kita rela naik kapal kayu selama 4 jam atau ngesot ngesot di bandara karena flight nya delay ?
 
pertanyaan pertanyaan itu menggaung di saat perjalanan pulang Banda Aceh - Jakarta. setelah main bareng Ibu Penyu ke Takabonerate di bulan November kemaren, dengan setengah impulsive akika book satu seat untuk ke Sabang, Aceh di bulan April 2015. ngabarin kanan kiri, siapa tau ada yang mau ikut, karena pas book seat masih ada sisa 5 orang. akhirnya, ini jadi perjalanan pertama ngikut open trip sendirian, cuman kenal sama mbak Penyu nya aja.
 
dari awal, trip ini udah penuh drama. selain pengunduran jadwal flight (yang menyebabkan perubahan drastis itinerary), anggota gerombolan tukik pun berubah karena ada yang cancel karena mau operasi. tapi buat yours truly here, ada satu drama yang memainkan peranan penting. apalagi kalo bukan drama menstruasi. *suara jangkrik*
 
jiwa ini langsung bete ketika nyadar bahwa jadwal tripnya ternyata barengan sama jadwal tamu bulanan. males banget bayangin ribetnya. tadinya masih pede, karena badan akika ini suka nelat. mundur 3 hari sampe semingguan lah. tapi kok feeling makin ga enak, jadi ya sudahlah. pembalut dan tetek bengek lain pun masuk carrier. tak lupa berbagai macam doa dipanjatkan biar dapetnya ntar aja, pas tripnya kelar. apalagi kan rencananya mau ikut intro dive.
 
the trip went well, meskipun kok ya pas snorkeling pas ombak dan anginnya kenceuuung. ditambah, di malam kedua pun perut mulai mules mules khas mau dapet. dan betapa lemesnya ketika beneran datang bulan di hari ketiga trip. kok ya kalian tepat waktu amat sih laaaan... efeknya, akika pun jadi mager tingkat berat. mau gerak aja males, apalagi mau ikut intro dive, manalah diri ini sangguuuuup...
 
akhirnya, di hari ketiga pun akika cuman bisa cengo, ga ngerti mau ngapain. kebetulan, jadwalnya memang setengah hari acara bebas. sementara gerombolan yang lain pada intro dive dan snorkeling, akika cuman bisa leyeh leyeh di dermaga depan penginapan atau bobok bobok di hammock depan kamar. jiwa ini masih belom bisa terima kalo nggak bisa snorkeling lagi atau ikut intro dive.
 
kegeloan ini masih sedikit mengikuti pas city tour dan mempengaruhi keseluruhan mood selama sisa trip. pikiran 'harusnya aku bisa snorkeling' atau 'harusnya aku bisa intro dive' terus berdatangan. pokoknya jadi kepikiran 'sayang banget uda sampe sini tapi ada yang kelewatan'. untungnya, kegeloan ini sedikit terobati karena gerombolan kali ini multi usia banget !! ketawa ketawa melulu deh sepanjang jalan.
 
sepanjang jalan, banyak ngobrol sama mba Vindhya, sang Ibu Penyu. mba Vindhya banyak cerita soal pengalamannya bawa orang ngetrip. sampe tiba tiba dia bilang, "orang Indonesia itu paling ga bisa kalo pas ngetrip dapet acara bebas". kening pun berkerut. "maksudnya gimana mbak ?".
"ya gitu. orang Indonesia kebanyakan sudah terbiasa dengan ritme hidup yang teratur. berangkat jam segini, pulang jam segini. makanya pas ada waktu bebas, mereka justru bingung sendiri mau ngapain. padahal namanya acara bebas, ya terserah. mau tidur sampe siang, mau renang, mau jalan jalan, ya terserah. kita udah terlalu terbiasa sama rutinitas. udah gitu, ada mindset bahwa kalo lo pergi ke sebuah tempat, lo harus bisa ngerasain SEMUA yang ada di situ. padahal kalo lo ga nikmatin, ya buat apa ?"
 
langsung berasa disambar petir ga sih sis ? langsung keinget sama kebetean pas dapet dan terpaksa cuman bisa leyeh leyeh. kenapa akika bete ? karena ga bisa intro dive atau snorkeling. kenapa ga bisa ? karena lagi dapet. akhirnya ngapain ? leyeh leyeh doang. doang ? DOANG ?
 
seus, bukannya liburan itu emang enaknya karena kita bisa leyeh leyeh ya ? ih sungguh aku baru sadar sendiri kalo diri ini masuk ke mayoritas orang Indonesia yang bingung dikasih waktu bebas. dikasih kesempatan leyeh leyeh, malah bete. padahal, bukannya waktu bebas itu yang mahal ? sampe dibela belain cuti dan pergi jauh. sungguh, aku langsung merenung di dalam taksi. *halah*
 
memang, leyeh leyeh or doing nothing itu kesannya buang buang waktu banget. udah sampe destinasi impian, kok malah diem diem aja. padahal ada banyak hal seru di luar sana. belum tentu kan bisa ke sana lagi.
but then, mba Vindhya bilang, "akan selalu ada hal baru kalo soal destinasi wisata. daripada memaksakan diri bisa dateng ke semua tempat, mending berdoa aja semoga bisa dateng lagi dan nyoba hal baru. sementara itu, nikmati yang bisa kita kunjungi dan lakukan sekarang".
 
ih mba Vindhya keren amaaat, mau foto bareng plus tanda tangan doooong *eh*
jadilah sepanjang perjalanan pulang itu terngiang-ngiang lagi. sebenernya buat apa sih kita kita liburan ? buat pengalaman ? pengalaman yang gimana ? buat refreshing ? refreshing dari apa ? ato buat 'sekedar pernah' dan foto foto aja ? fotonya bagus ga ? ih aku jadi pusing sendiri.
 
anyway, siapalah diri ini ngomongin beginian sementara di luar sana ada banyak yang sudah makan asam garam dunia jalan jalan. but then, that quote is true.

 


smell you later, people !!

2 comments:

  1. OMG! semoga aku tidak merusakmuuu.. aaaakkkkk

    ReplyDelete
  2. aku justru bahagia mba dirusak, ahahahaha

    ReplyDelete

share me your thoughts :D